Donderdag, 11 April 2013

LAPORAN PRAKTIKUM IMUNOSEROLOGI



DAFTAR ISI
Daftar isi
IMUNOKROMATOGRAFI
  1. Pengertian
  2. Jenis-jenis Imunokromatografi Assay
  3. Kelemahan dan Kekurangan
IMUNOASSAY PADA PENYAKIT INFEKSI BAKTERIAL
  1. Imunoassay untuk Demam typoid
A.1. Pemeriksaan widal metode kualitatif
A.2. Pemeriksaan widal metod semikuantitatif
A.3. Pemeriksaan widal metode tubex TF
  1. Immunoassay untuk penyakit Sifilis
B.1. Pemeriksaan VDRL metode kualitatif
B.2. Pemeriksaan VDRL metode semikuantitatif
B.3. Pemeriksaan TPHA metode kualittatif diluen
B.4 Pemeriksaan TPHA metode kuantitatif
B.5. Pemeriksaan RPR

IMUNOASSAY UNTUK PENYAKIT INFEKSI JASAD RENIK
  1. Imunoassay untuk penyakit Rheumatoid Factor
A.1. Uji ASO metode kualitatif
A.2. Pemeriksaan RF/RA metode kuantitatif
A.3. Pemeriksaan RF metode kualitatif
A.4. Pemeriksaan RF metode semikuantitatif
IMUNOASSAY UNTUK PENYAKIT INFEKSI VIRAL
  1. Imunoassay untuk Penyakit Hepatitis
A.1. Tes HBsAg Metode Imunokromatografi
A.2. Tes anti HCV Metode Imunokromatografi
A.3. Tes anti HBS Metode Imunokromatografi
A.4. Tes anti HAV
  1. Imunoassay untuk penyakit infeksi HIV/AIDS
B.1. Tes HIV Metode imunokromatografi
B.2. Tes HIV Metode Elisa
  1. Imunoassayy untuk Demam Berdarah Dengue
C.1. Tes Dengue Metode Imunokromatografi
IMUNOASSAY UNTUK PENYAKKIT LAINNYA
  1. Imunoassay untuk Pemeriksaan Narkoba
A.1. Tes Narkoba Metode Imunokromatografi
  1. Imunoassay untuk Tes Kehamilan
B.1. Pemeriksaan Plano Tes Metode Imunikromatografi
B.2. Pemeriksaan HCG Metode langsung
  1. Imunoassay untuk Tes Golongan Darah
  2. A.1. Tes Golongan Darah Metode Aglutinasi
IMUNOKROMATOGRAFI
  1. Pengertian
Imunokromatografi ASSAY (ICA) atau disebut juga aliran samping (lateral flow test) atau dengan singkat disebut uji strip (strip test) tergolong dalam kelompok imuno ASSAY berlabel sampel seperti imunofluerens (IF) dan imuno enzim (EIA).
Imunokromatografi assay (ICA) merupakan perluasan yang logis dari teknologi uji aglutinasi latex yang berwarna yaitu uji serologi yang telah dikembangkan sejak tahun 1957 singes dan piots untuk penyakit Arthritisrheumatoid.
Disamping itu imunokromatografi assay (ICA) merupakan uji laboratorium yang handal sehingga amat dibutuhkan dinegara sedang berkembang. Imunokrimatografi assay tidak membuktikan alat canggih (mikroskop kliorogens dan radio conts) untuk membacanya cukup hanya dengan melihat adanya perubahan warna memakai mata telanjang sehingga jauh lebih pratktis.

  1. Jejnis-jenis Imunokromatografi ASSAY
  • HbsAg
  • Plano test
  • Narkoba
  • Pemeriksaan dengue
  • Pemeriksaan widal
  • Pemeriksaan HIV
  • Pemeriksaan HCV
  • Pemeriksaan Anti HbsAg



  1. Kelemahan dan kekurangan
  • Format yang disukai oleh pemakai (teknisy laboratorium)
  • Waktu yang dibutuhkan untuk mendapatkan hasil tes amat singkat
  • Stabil untuk jangka panjang dan dalam tantangan iklim yang luas
  • Kerjanya amat praktis
  • Baru dalam pemeriksan kualitatif belum kuantitatif












IMMUNOASSAY TERAPAN
PADA PENYAKIT INFEKSI BAKTERIAL
DEMAM TIPOID
  1. IMUNOASSAY UNTUK PENYAKIT DEMAM TIPOID
Demam tifoid (typoid fever) atau yang lebih terkenal dengan penyakit tifus ini merupakan suatu penyakit pada saluran pencernaan yang sering menyeran anak-anak bahkan orang dewasa. Penyabab penyakit tersebut adalah bakteri salmonella typhi.
Gejalah-gejalah yang kerap terjadi antara lain seperti nyeri pada perut, mual, muntah, demam tinggi, sakit kepala dan diare kadang-kadang bercampur darah.
Penularan penyakit tifus ini, pada umumnya itu di sebabkan oleh karena melaui makanan ataupun minuman yang sudah tercemar oleh agen penyakit tersebut. Biasa juga, karena penanganan yan kurang begitu higenis ataupun juga disebabkan dari sumber air yang sering digunakan yang digunakan untuk menggunakan untuk sehari-hari.
Salmonella merupakan kuman berbentuk batang gram negatif yang umumnya bererak dengan flagel dan bersifat aerobic. Salmonella memiliki sedikitnya 5 macam anti gen, yaitu :
  1. Antigen o (antigen somatik), yang terletak pada lapisan luar pada tubuh kuman. Bagian ini tahan terhadap panas dan alcohol tetapi tidak terhadap formaldehid.
Lipopolisakarida dari antigen O terdiri dari 3 regio sebagai berukut :
  1. Region I, mengandung antigen O spesifik atau antigen dinding sel dan merupakan polimer dari unit oligosakarida yang berulang-ulang. Antigen O ini berguna untuk pengelompokan serologis.
  2. Region II, terikat pada antigen O dan terdiri dari core polysaccharide serta merupakan sifat yan konstan dalam suatu genus Enterobacteriaceace tetapi berbeda antara genera.
  3. Region III, mengandung lipid yang terikat pada core polysaccharide yang merupakan bagian yang toksik dari molekul. Lipid A menempelkan lipopolisakarida pada membran permukaan sel.
  1. Antigen H (antigen flagela), yang terletak pada flagella, fimbrie atau pili dari kuman. Antigen ini mempunyai struktur kimia suatu protein dan tahan terhadap formaldehid tetapi tidak tahan terhadap panas dan alcohol.
  2. Antigen Vi, yang terletak pada kapsel (envelope) dari kuman yang dapat melindungi kuman terhadap fagositosis. Ketiga macam antigen tersebut diatas, didalam tubuh penderita akan menimbulkan pula pembentukan 3 macam antibody yang lazim tersebut agglutinin.
  3. Outer membrane protein (OMP), antige n OMP S.typhi merupakan bagian dari didin sel yang terletak di luar membrane sitoplasma lapisan peptidoglikan yang membatasi sel terhadap lingkungan sekitarnya. OMP berfungsi sebagai barier fisik yang mengendalikan masuknya zat dan cairan kedalam membrane sitoplasma, dan berfungsi sebagai reseptor untuk bakteriofag dan bakterisin.
  4. Heat hock protein (HSP) atau stress protein
Heat hock protein adalah protein yang memproduksi oleh jasad renik dalam lingkungan yang terus berubah, terutama yang menimbulkan stress pada jasad renik tersebut dalam usahanya mempertahankan hidupnya.
Sarana laboratorium untuk membantu menegakan diagnosis demam tifoid dalam garis besarnya dapat digolongkan dalam tiga komponen, yaitu :
  1. Isolasi kuman menyebabkan S. typhi, dari specimen klinis, seperti darah, sum-sum tulang, urin, tinja dan cairan duodenum.
  2. Imunoasay untuk malacak kenaikan kadar antibody terhadap antigen.S typhi menentukan adanya antigen spesifik dari S. typhi.
  3. Uji polymerase chain reaction (pcr) untuk melacak DNA spesifik dari S.typhi.
Pemeriksaan laboratorium meliputi pemeriksaan hematologi,urinalis, kimia klinik . imunoserologi, dan biologi molekuler. Pemeriksaan m,enunjukan untuk membantu menegakkan diagnosis (adalkalanya bahkan menjadi penentu diagnosis), menetapkan prognosis, memantau perjalanan penyakit dan hasi pengobatan serta timbulnya penyulit.
Usaha yang tertua untuk melacak adanya kenaikan titer kadar antibody terhadap S.typi yaitu dengan cara penentuan titer agglutinii O dan II dengan uji widal yang telah di pakai sejak tahun 1896. Uji widal yang menggunakan suspensi basil s.typhi atau paratyphi untuk menentukan titer agglutinin dalam serum penderita demam tifoid atau paratifoid, walaupun banyak mempunyai kelemahan, sampai sekarang ini masih merupakan imunoasay yang paling banyak dipakai untuk menunjang diagnosis demam typhoid di klinik.
Antigen dari uji widal :
  1. Antigen H (antigen flagella)
Di buat dari S. typhi yang motil dengan permukaan koloni yang licin.
Kuman dimatikan dengan larutan formalin 0,1%
  1. Antigen O (antigen somatic)
Di buat dari strain S. typhi yang tidak motil. Untuk membunuh kuman dipakai alkohol absolute dan sebagai pengawet di pakai larutan phenol 0,5%. Sebelum dipakai konsentrasi alcohol harus di encerkan sampai menjadi 12%.
  1. Antigen PA (S.paratyphi A)
Di buat dari strain S.paratyphi A. untuk membunuh kuman dipakai formalin 0,1%.
  1. Antigen PB (S. paratyphi B
Dibuat dari strain S.paratyphi B. untuk membunuh kuman di pakai formalin 0,1%.
Sebelum dipakai, suspense beberapa antigen tersebut diatas harus diencerkan lebih dahulu dengan larutan salin normal steril sampai mencapai kekeruhan sama dengan tabung nomor 3 dari Mc. Forland (3 unit Mc.farland yang sesuai dengan 9 x 10 kuman/ml).
Dalam memilih antigen untuk uji widal, di anjurkan untuk memakai yang dibuat sendiri dari beberapa strain atau faga salmonella yang ada didaerah endemis yang bersangkutan daripada beberapa antigen baku yang dijual dipasaran dan dibuat dari beberapa strain dan faga salmonella yang berasal dari Negara lain, sebab kurang sensitive dan spesifik serta sering memberikan hasil negatif maupun positif semu. Sebaiknya untuk satu provinsi dipakai satu jenis antigen yang dibuat dari beberapa strain salmonella yang ditemukan diprovinsi yang bersangkutan. Untuk menurangi hasil yang negative semu dipakai anigen yang multistrain daripada antigen yang monostrain sebab antigen yang multistrain mempunyai spectrum yang lebih luas.


TES LBORATORIUM
  1. Pemeriksaan widal (kualitatif)
  • PRA ANALITIK
Judul : pemeriksaan widal
Tujuan : untuk mengetahui ada tidaknya antibody spesifik terhadap antigen salmonella SP dalam serum.
Metode : slide
Prinsip : adanya antibody salmonella typhi dan salmonella paratyphi dalam serum sampel akan bereaksi dengan antigen yang terdapat dalam reagen widal. Reaksi dengan adanya aglutinasi.
Dasar teori : secara antigenis salmonella typosa di bagi menjadi: antigen somatic atau antigen O, antigen flageller atau antigen H, dan antigen Vi. Kegunaan pemeriksaan widal adalah mencari ada tidaknya zat anti dan mengukur titer zat anti trehadap kuman salmonella Sp dalam serum penderita tersangka. Typus abdominalis, antigen yang digunakan adalah suspense kuman salmonella Sp dan proteus Sp yang telah dimatikan dan diolah menjadi antigen O (antigen somatik) dan antigen H (antigen flagella). Jika salmonella masuk kedalam tubuh maka anti O lebih cepat muncul dan membeeri respon dari pada anti H, dan anti O lebi cepat hilang dari pada anti H.


Persiapan/alat dan bahan:
  1. Serum
  2. Reagen Widal
  3. Rotator atau batang pengaduk
  4. Pipet tetes
  5. Slide
  • ANALITIK
Cara kerja
  1. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan
  2. Pipet satu tets serum (20µ) keadaan lingkaran yang terdapat dalam slide dengan kode O,H,HA dan CP dan CN
  3. Tambakan masing-masing satu tetes reagen widal sesuia dengan kode slide, begitu pula pada CN dan Cp
  4. Campur antigen dan serum dengan batang pengaduk berbeda dan lebarkan kemudian goyang-goyangkan selama satu menit
  5. Amati reaksi yang terjadi.
  • PASCA ANALITIK
Interpretasi Hasil :bi
  • Posotif : Bila terjadi aglutinasi
  • Negative : Bila tidak terjadi aglutinasi
  1. Pemeriksaan Widal (Semikuantitaif)
  • PRA ANALITIK
Judul : pemeriksaan widalv
Tujuan : Untuk mengetahui ada tidaknya antibody spesoifik terhadap antigen salmonella Sp dalam serum
Metode : Tabung
Prinsip : adanya antibody salmonella typhi dan salmonella paratyphi dalam serum sampel akan bereaksi dengan antigen yang terdapat dalam reagen widal. Reaksi dilihat dengan adanya aglutinasi

Alat Dan Bahan
  1. Sampel serum
  2. Reagen widal
  3. NaCl 0,9%
  4. Tabung Reaksi
  5. Klinipet 100 ul + tips
  6. Pipet 1 ml
  7. Rak tabung
  • ANALITIK
Cara Kerja :
  1. Siapkan alat dan bahan yang akan di gunakan
  2. Susun 8 tabung reaksi di atas tabung untuk satu baris
  3. Tabung pertama diisi NaCl 0,9% ml
  4. Tabung kedua sampai pada tabung kedelapan diisi masing-masing 1 ml NaCl 0,9%
  5. Pipet 100 ul serum masukan kedalam tabung pertama tabung pertama dan homogenkan
  6. Pindahkan 1 ml isi tabung pertama kedalam tabung kedua ke tabung dan seterusnya sampai tabung ke tujuh
  7. Buang 1 ml isi tabung ketujuh
  8. Tambahkan 1 tetes reagen widal yang positif pada masing-masing tabung, sedangakan tabung kedelapan ditambakan 1 tetes control positif
  9. Inkubasi selama 24 jam pada suhu kamar
  10. Amati hasil reaksi.
  • PASCA ANALITIK
Interpretasi Hasil
  • Positif : terjadi aglutinasi
  • Negative : tidak terjadi aglutinasi
  1. Pemeriksaan Widal (Tubex TF)
  • PRA ANALITIK
Judul : pemeriksaan widal
Tujuan : untuk mendeteksi demam typoid akut yang disebabkan oleh salmonella typhi melalui deteksi spesifik adanya serum antibody Ig M
Metode : invitro semikuantitatif
Prinsip : Tes diagnosis in-vitro semikuantitatif untuk mendeteksi demam typhoid terhadap antigen S. typoid og lopopolisakarida denan cara mengukur kemampuan serum antibody IgM tersebut dalam menghambat reaksi antara antigen berlabel partikel latex magnetic, tingkat inhibisi yang dihasilkan setara dengan konsentrasi antibody IgM dalam label skala warna
Persiapan
  • Alat
  1. Klinipet / pipet tetes
  2. Lempeng sumur
  3. Timer
  4. Pembanding warna
  • Bahan
  1. Serum
  2. Specimen control
  3. Reagen coklat
  4. Reagen biru
  • ANALITIK
Cara kerja
  1. Masukan 50 ul reagen coklat pada sumur 1 untuk control (-) sumur 2 untuk control (+) sumusr 3 unutk sampel
  2. Tekan control (-) pada sumur 1, control (+) pada sumur 2 dan sampel serum pada sumur 3
  3. Kocok selama 2 menit
  4. Tambakan reagen biru pada masing-masing sumur sebanyak 100 ul
  5. Homogenkan dengan cara sedot sumur 10 X
  6. Kocok dengan rotentor selama 2 menit
  7. Tungu selama 2 jam untuk mengendap (bias di bantu dengan menggunakan magnet)
  8. Amati warna yang terjadi
  • PASCA ANALITIK
Iterpretasi Hasil
Warna alkan terbentuk biru, sampel coklat, hasil di bandingkan dengan skala warna yang tersedia.



Sifiis
B. IMUNOASSAY UNTUK PENYAKIT SIFILIS
Immunoassay untuk sifilis memegang peranan yang penting dalam diagnosis laboratories dari penyakit sifilis ,sebab perjalanan penyakit lama dan sampai dewasa ini T. pallidum belum berhasil untuk dibenihkan pada suatu media perbenihan . sedangkan pemeriksaan secara langsung (mikroskopis) hanya dapat dikerjakan pada bahan yang diambil dari lesi lues (ulcus durum,condylomata lata,dan reseola) yang seringkali hanya muncul dalam waktu yang relative singkat dan sering member hasil yang negative semu.
Suatu infeksi dengan suatu kuman,umumnya akan membangkitkan pembentukan antibody pada tubuh penderita.Demikian juga halnya pada infeksi dengan T.pallidum . pembentukan antibody pada penderita sifilis baru terjadi setelah agak lama penderita menderita penyakit tersebut,yaitu dimulai pada akhir stadium pertama atau permulaan stadium kedua.
Hal ini terutama disebabkan oleh karena kuman ini diliputi oleh suatu selaput mucoid yang menyebabkan kuman ini menjadi kebal terhadap fagositosis. Baru setelah kuman ini agak lama berada dalam tubuh atau telah menyebar ke kelenjar lemfe regional(akhir stadium pertama), pembentukan antibody humoral yang nyata mulai terjadi.
Dari segi imunoassai ,suatu infeksi dengan T .pallida.yang dikenal sebagai penyebab dari sifilis akan menimbulkan 2 jenis antibody sebagai berikut :
  1. Antibody nontreponemal atau regain sebagai akibat dari sifilis atau penyakit infeksi yang lain. Antibody ini baru terbentuk setelah penyakit menyebar ke kelenjar limfe regional dan menyebabkan kerusakan jaringan. Antibody ini memberikan reaksi silang dengan beberapa antigen dari jaringan lain seperti misalnya dengan antigen lipoid dari ekstrak otot jantung.
  2. Antibody treponemal yang bereaksi dengan T.pallida. dan closelyrelatedstrains. Dalam golongan antibody ini dapat dibedakan 2 jenis antibody,yaitu:
  • Group treponemal antibody, yaitu antibody terhadap antigen somatic yang dimiliki oleh semua Treponema.
  • Antibody treponemal yang spesifik,yaitu antibody terhadap antigen spesifik dari T.Pallidum.
Macam Imunoassai untuk sifilis
Berdasarkan kenyataan tersebut di atas maka imunoassai untuk sifilis dapat dibagi menjadi 3 golongan besar,yaitu :
  1. USS yang menggunakan regain sebagai antibody dan lipoid sebagai antigen. Termasuk di sini yaitu:
  1. VDRL(Veneraal Disease Research Laboratory);merupakan uji presipitasi.
  2. RPR(Rapid Plasma Reagin);merupakan uji flokulasi.
  3. CWR(Cardiolipin Wassermann);merupakan uji faksasi komplemen.
  1. Imunoassai yang mempergunakan beberapa strain saprofitik dari treponema. Reiter Protein Complement Fixation(RPCF);merupakan uji fiksasi complement.
  2. Imunoassai yang menggunakan T.pallid sebagai antigen. Termasuk disini adalah :
  1. Treponema pallidum Complement Fixation
  2. Treponema Wasserman (T-WR)
  3. Treponama pallidum immobilization (TPI)
  4. Treponema pallidum immobilization Lyzozym (TPIL)
  5. Treponema pallidum immobilization-Symplification
  6. Flurorescence Troponemal antibody-5 (FTA-5)
  7. FTA-200
  8. FTA-absorption
  9. FTAiinhibitori
  10. Treponema pallidum Hamagglutination (TPHA);merupakan uji aglutinasi
  11. Treponema pallidum immunoaneadhrence (TPIA)
  12. ELISA-Treponema pallidum
Sensitifitas dari immunoassai untuk sifilis tidaklah sama dalam setiap stadium dari sifilis seperti tampak dalam table berikut;
Sensitifitas pelbagai immunoassai untuk sifilis pada pelbagai stadium dari penyakit sifilis(Olansky,1971)


Stadium penyakit

Uji serologis non

Treponemal

Uji serelogi

Treponemal
VDRL
CWR
TPI
FTA-Abs
ELISA

Lues I
76%
65%
53%
86%
1005
Lues II
100%
100%
98%
100%
100%
Laten dini
95%
95%
94%
99%
100%
Laten lanjut
72%
65%
89%
96%
100%
Lanjut (tertiary)
70%
60%
93%
92%
98-100%










TES LABORATORIUM
  1. PEMERIKSAAN VDRL
(Veneral Disease Research Laboratory)
  • PRA ANALITIK
Judul : pemeriksaan VDRL(Veneral Disease Research Laboratory)
Metode : kualitatif
Tujuan : untuk menentukan ada tidaknya reaksi antara serum penderita dengan antigen lipoid
Prinsip : adanya antibody regain (antibody non treponema) dalam serum penderita akan bereaksi dengan antigen lipoid yang terkandung dalam reagen VDRL membentuk presipitan.
Dasar teori : ada tiga jenis pemeriksaan sipilis yaitu VDRL (Veneral Disease Reseach Laboratory) , RPR (Rapiud Plasma Reagin) , dan TPHA (Treponema phalid hemaglutination). Untuk VDRL dan RPR mendeteksi antibody non tropenema,sedangkan TPHA untuk mendeteksi antibody troponema phalida. Pemeriksaan VDRL , yaitu pemeriksaan yang di pakai untuk penyakit sifilis.

Alat dan Bahan :
  1. Slide
  2. Clinipet
  3. Batang pengaduk
  4. Centrifuge
  5. Tips
  6. Tissue
  7. Reagen VDRL
  8. Serum
  • ANALITIK
Cara kerja:
  1. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan
  2. Pipet pada tempat berbeda 1 tetes serum sampel , control positif dan control negative
  3. Tambahkan masing-masing reagen VDRL lebarkan dan goyang-goyangkan ± 8 menit
  • PASCA ANALITIK
Interpretasi Hasil
  • Reaktif (+) : jika terbentuk agregan besar ditengah dengan dipinggirlungkaran
  • Weak (positif lemah) : jika agregatnya halus pada pinggir lingkaran
  • Non Reaktif : jika terbentuk agregat




  1. PEMERIKSAAN VDRL
(Veneral Disease Reseach Laboratory)
  • PRA ANALITIK
Judul : pemeriksaan VDRL (veneral Disease Reseach Laboratory)
Metode : semikuantitatif
Alat dan Bahan :
  1. Slide putih dengan 7 lingkaran
  2. Tips kuning
  3. Clinipet 50 ul
  4. Serum sampel
  5. NaCl 0,9%
  • ANALITIK
Cara kerja :
  1. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan
  2. Isilah NaCl 0,9% sebanyak 50 ul dari lingkaran 1-6
  3. Tambahkan pada lingkaran 1 dan 7 serum sampel sebanyak 50 ul,homogenkan lingkaran pertama dan pindahkan isi lingkaran pertama ke lingkaran ke-2n sebanyak 50ul,ddan seterusnya sampai pada lingkaran ke-6.
  4. Buang isi lingkaran ke-6 sebanyak 50ul
  5. Tambahkan masing-masing lingkaran dengan reagen VDRL ,sebanyak 1 tetes,goyang-goyangkan selama ± 8 menit dan baca hasilnya.
  • PASCA ANALITIK
Intrepetasi hasil:
  • Reaktif(+) : jika terbentuk agregan besar ditengah dan dipinggir lingkaran.
  • Weak (positif ± lemah) : jika agregatnya halus pada pinggir lingkaran
  • Non reaktif (-) : jika terbentuk agregat


  1. PEMERIKSAAN TPHA
(Treponema phaliuda Hemaglutinasion)
  • PRA ANALITIK
Judul : pemeriksaan TPHA(Treponema phaliuda Hemaglutination)
Metode : kualitatif diluen
Tujuan : untuk mengetahui adanya treponema phalidium dalam serum
Prinsip : adanya antibody spesifik dalam serum penderita akan bereaksi dengan antigen T.palidium yang dilapiskan pada sel darah merah. Reaksi positif(reaktif) ditandai dengan adanya aglutinasi
Dasar teori : shipilis merupakan penyakit infeksi yang disebabkan oleh T.palidum dan dapat menyerang semua organ yang ada dalam tubuh manusia terutama kordiopaskuler,otak dan susunan saraf. Infeksi pada manusia biasanya disebabkan oleh kontak seksual.
T.Palidum dalam tubuh berkembang dalam 3 tahap:
  1. Muncul bintik-bintik jerawat yang tidak sakit(chancer)atau borok,pada laki-laki dizakar,pada perempuan dileher rahim/payudara,2-6 minggu setelah infeksi
  2. Timbul bintik-bintik merah dikulit,telapak kaki,tangan dan selaput membrane,kurang enak badan,napsu makan berkurang,sakit kepala dan demam.
  3. Tahap laten (penyakit menjadi pasif dalam waktu tertentu),menyerang otak dan jantung menyebabkan kematian,bias ditularkan melalui plasenta.
Alat dan Bahan
  1. Tabung reaksi
  2. Clinipet 10 ul,50 ul,dan 100 ul
  3. Tips kuning
  4. Diluents
  5. Control cells
  6. Control reaktif
  7. Control non reaktif
  8. Serum sampel

  • ANALITIK
Cara kerja :
  1. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan
  2. Siapkan 3 buah tabung reaksi untuk 1 baris
  3. Pipet 190 ul diluent kedalam tabung 1 (baris datar)
  4. Tambahkan 10 ul serum sampel/control positif dan control negative
  5. Pindahkan 25 ul kedalam tabung 2 dan 3
  6. Tambahkan 75 ul control cells pada tabung 2 dan 75 ul tes cells pada tabung 3 dan campur
  7. Diamkan selama 450-600C pada suhu ruangan.

  • PASCA ANALITIK
Interpretasi hasil :
  • Reaktif (+) : jika terjadi aglutinasi
  • Non reaktif (-) : tidak terjadi aglutinasi

catatan jika hasil reaktif maka hasil reaksi dilanjutkan ke kuantitatif”

  1. PEMERIKSAAN TPHA(Treponema phaliuda Hemaglutinasion)
  • PRA ANALITIK
Judul : pemeriksaan TPHA(Treponema phaliuda Hemaglutinatinasion)
Metode : kuantitatif
Alat dan bahan
  1. Tabung reaksi 5 buah + rak tabung
  2. Klinipet 10 ul,50 ul dan 100 ul
  3. Tips kuning
  4. Diluents
  5. Tes cell
  6. Control reaktif

  • ANALITIK
Cara Kerja :
  1. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan
  2. Siapkan 5 buah tabung dalam rak
  3. Ambil tabung serum sampel 10 ul + 190 ul diluents pada kualitatif tadi yang volumenya tinggal 150 ul (tabung 1)
  4. Isi tabung ke-2 dengan 6 sebanyak 25 ul dan campur
  5. Transfer dari tabung 1 ke tabung ke 2 sebanyak 25 ul dan campur
  6. Transfer lagi dari tabung 2 ke tabung 3 seterusnya hingga tabung ke-5
  7. Tambahkan masing-masing 75 ul tes cells dari tabung 1 sampai tabung 5
  8. Inkubasi pada suhu ruangan 45-600C

  • PASCA ANALITIK
Interprestasi Hasil :
  • Positif (+) : terjadi aglutinasi
  • Negative (-) : tidak terjadi aglutinasi

  1. Pemeriksaan RPR (Rapid Plasma Reagin)
  • PRA ANALITIK
Judul : pemeriksaan RPR (Rapid Plasma Reagin)
Metode : semikuantitatif
Prinsip : Adanya antibody Reagin (antibody non troponema)dalam serum penderita akan bereaksi dengan antigen lipoid terdiri dari mikro partikel charcoal (carbon) membentuk presipitasi.

Alat dan Bahan :
  1. Serum sampel
  2. NaCl 0,9%
  3. Slide putih dengan 7 lingkaran (pakai 2 slide putih)
  4. Klinipet 50ul
  5. Tips kuning

  • ANALITIK
Cara kerja :
  1. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan
  2. Siapkan slide putih
  3. Pipet NaCl 0,9% sebanyak 50ul dari lingkaran 1-6
  4. Tambahkan serum sebanyak 50ul pada lingkaran 1-7
  5. Campur isi lingkaran 1a dan pindahkan ke lingkaran ke-2 dan seterusnya sampai lingkaran ke-6 sebanyak 50ul
  6. Tambahkan reagen RPR pada masing-masing lingkaran sebanyak 1 tetes
  7. Rotator selama ± 8 menit,baca hasilnya
  • PASCA ANALITIK
Interpretasi Hasil
  • Reaktif (positif +) jika terbentuk agregat besar ditengah dan dipinggir lingkaran.
  • Weak (positif ± lemah)jika agregatnya halus pada pinggir lingkaran
  • Non reaktif(negative -)jika tidak terbentuk agregat
Penulisan hasil
Amati lingkaran yang terjadi aglutinasi dengan memperhatikan titernya:
Lingkaran
Titer
1
½
2
¼
3
1/8
4
1/16
5
1/32
6
1/64
7
1/128

Tulis hasil dengan menentukan lingkaran paling akhir yang menunjukkan adanya aglutinasi.





IMUNOASSAY
UNTUK PENYAKIT YANG BERKAITAN
DENGAN INFEKSI JASAD RENIK













DEMAM REMATIK
  1. IMUNOASSAY UNTUK MELACAK RHEUMATOID FACTOR (RF)
Factor rematoid (RF) petama kali ditemukan oleh Wolker (1940), dan Rose et.al (1948), sebagai immunoglobulin dalam sera penderita dengan arthritis trematoid yang dapat mengaglutinasi sel darah merah domba yang di lapisi IgG kelinci.
Factor rematoid adalah suatu antibody (IgG,atau IgA) yang ditunjukan terhadap IgG (anti IgG), dan berbentuk dalam stadia yang agak lanjut daroi penyakit arthritis rematoid; biasanya setelah penderita penyakit lebih dari stengah tahun.
Pathogenesis dari penyakit arthritis rematoid, dan mekanisme pembentukan factor rematoid masih belum diketahui dengan tepat (masih merupakan hipotensis).
Arthritis rematoid adalah suatu penyakit radang sendi yang di timbulkan oleh suatu kelainan pada proses regulasi imun (immune regulation) yang kelainan imunopatologisnya disebabkan oleh kegagalan dalam koordinasi dari beberapa fungsi imunitas mediasi seluler (cell mediated immunity) terhadap suatu antigen di dalam sendi(intra-arthicular) yang berasal dari luar. Antigen penyakit ini sampai sekarang belum diketahui dengan tepat, dan oleh karena itu sering di sebut antigen x.
Akhir-akhir ini sering-sering dikemukakan bahwa ada hubungan yang positif, antara arthritis rematoid dan infeksi dengan virus Epstein-Barr(EBV). Antigen x yang masuk kedalam sendi akan diproses oleh beberapa sel imunokompeten dari sinovia sendi sehingga merangsang pembentukan anti bodi terhadap antigen x tersebut. Antibody yang dibentuk dalam beberapa sendi ini terutama dari kelas lgG walaupun kelas dari Ab yang lain juga terbentuk.
Pada beberapa penderita dengan arthritis rematoid, secara genetic, didapatkan adanya kelainan dari sel liimfosit T-Suppressor-nya sehingga tidak dapat menekan sel limposit T-Helper. Dengan akibat timbulnya rangsangan yang berlebihan pada sel plasma sehingga terjadi pembentukan antibody yang berlebihan pula. Dalam jangkka waktu yang lama hal ini akan menyebabkan gangguan glikosilsi lgG sehingga terbentuk lgG yang abnormal, dan menimbulkan pembentukan otoantibodi yang dikenal sebagai factor rematoid (lgG,lgA, lgE, lgM, dan anti lgG)lgG yang abnormal tersebu akan difagositosis oleh magrofag atau APC yang lain. Didalam APC ,lgG tersebut akan diproses namun pada orang normal tidak menimbulkan respon imun sebab bahan yang berasal dari tubuh sendiri tidak dapat membangkitkan molekul kostimulatoris B7 pada permukaan APC sehingga tidak dapat terikat pada molekul CD28. Pada penderita rematoid arthritis,oleh karena HLA-nya terjadi peningkatan kadar molekul kostimulatoris B7-1 dan B7-2, sehingga dapat mengikat molekul CD-28 dan menimbulkan respon imun CD4 Th 2 yang menghasilkan otoantibodi ,yaitu anti-lgG atau factor rematoid.
Umumnya factor rematoid baru terbentuk setelah penderita menderita penyakit lebih dari 6 bulan , tetapi dapat pula terjadi lebih awal atau sesudah waktu yang lama. Dalam tahap selanjunya antibody tersebut (terutama lgG) akan mengadakan ikatan dengan antigen x dalam bentuk kompleks imun lgG. Kompleks imun ya ng terjadi akan mengaktifkan komplomen dan menimbulkan kemotaksin yang menarik leukosit polimorfonukleat (PMN) ke tempat proses.PMN ini akan menadakan fagositosis kompleks imun tersebut, dan mengalami kerusakan atau mati dengan akibat pengeluaran enzim lysozim yang dapat merusak tulang rawan sendi.
Pengendapan kompleks imun disertai komplomen pada dinding sendi juga dapat menyebabkan kerusakan sendi. Beberapa peneliti melaporkan bahwa jaringan sinovia sendi (sel dendritik abnormal) yang mengalami artrutis rematoid mengeluarkan enzim collagenase dalam jumlah yang cukup besar sehingga dapat menyebabkaan kerusakn tulang rawan sendi yang tak dapat pulih lagi(irreversible).









TES LABORATORIUM
  1. UJI ASO (Anti Streptolisin O)
  • PRA ANALITIK
Judul : UJi ASO (ANti Streptolisin O)
Metode : kualitatif
Tujuan : untuk mengetahui adanya antibody streptolisin dalam serum
Prinsip : partikel latex polystyrene yan dilapisi streptolisin O sebagai antigen akan bereaksi secara imunologis dengan antibody anti streptolisin O yang terdapat dalam serum sampel. Reaksi ini ditunjukan dengan adanya aglutinasi dari partikel latex.
Dasar Teori : sterptococus adalah bakteri yang terdiri dari kokus gram positf yang berdiameter 0,5 dalam bentuk rantai yang khas kokus agak memanjang pada arah sumbu rantai. Streptococcus bakteri ini menghasilkan zat ekstraseluler dan enzim-enzim. Lebih dari 20 ekstra seluler yang bersifat antigen dihasilkan oleh streptococcus golongan A (streptococcus pyogenes) yang berhubungan dengan invasi lokal dan sistemik dan kehilangan pasca sterptococus disebabkan oleh reaksi-reaksi imunologi.
Zat-zat ekstra seluler terdiri dari streptolisin, hialuronidase streptokinase dan NA dase. Zat-zat yang paling penting/spesifik adalah streptolisin adalah enzim hemoltik yang dibentuk oleh streptococcus grup A beta hemolytcus yang terdiri dari O dan streptolisin S, Streptolisin O adalah suatu toksin yang terdiri protein dengan berat molekul 60.000 dalton aktif dalam suasana anaerob dan dalam tereduksi melisiskan sel darah merah dan dengan cepat tidak aktif bila teroksidasi. Toksin ini menyebabkan dibentuknya zat anti streptolisin O (ASO), streptolisin S adalah suatu toksin yang mempunyai berat molekul 20.000 dalton, bersifat antigen lemah karena didalamnya hanya mengandung polipaptida dengan berat molekul 2,800 dalton.



  • Alat dan Bahan
  1. Centrifuge
  2. Slide test
  3. Pipet tetes
  4. Batang pengaduk
  5. Serum
  6. Reagen latex
  7. Control positif
  8. Control negative
  • ANALITIK
Cara kerja
  1. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan
  2. Ambil darah vena pasien kemudian buat serum dengan cara putar pada sentrifuge dengan kecepatan 3000 rpm selama 3 menit
  3. Pada slide test yang telah diberi tanda masing-masing, teteskan control posotif, control negatif dan serum
  4. Tanbahkan masing-masing reagen latex
  5. Masing-masing dihomogenkan dan ratakan sampai garis tanda seperti pada gambar dibawah ini
Control (-) serum Control (+)














Latex latex latex
Homogenkan

  • PASCA ANALITIK
Interpretasi Hasil
  • Positif : terjadi aglutinasi
  • Negative : tidak terjadi aglutinasi
  1. pemeriksaan Rf (Rematoid Factor) / RA (Rheumatoid Arthritis)
  • PRA ANALITIK
Judul : pemeriksaan rematoid factor
Metode : untuk mengetahui adanya RF dalam serum yaitu immunoglobulin antibody yang dapat mengikat antibodi lainnya.
Prinsip : antibody RF (serum) + Reagen latex (anti-antibodi) = aglutinasi
Dasar teori : rematoid factor adalah immunoglobulin antibody yang dapat mengikat antibodi lainnya. Penyakit ini merupakan penyakit auto imun dan salah satu penyebabnya adalah rematoid arthritis, dimana sel T supresor tidak menekan pembentukan antibodi dan terjadi glikolisasi (kerusakan struktur) sehingga terbentuk antigen dan dan merespon antibodi baru sehingga terjadi pengendapan dan pengaktifan komponen dan kemudian memancing terjadinya enzim dan merusak tulang. Penyakit ini adalah penyakit auto imun non organ spesifik karena kegagalan ototoleransi ditunjukan terhadap elemen jaringan tubuh.

  • Alat dan Bahan
  1. Slide
  2. Klinipet
  3. Tips
  4. Sentrifuge
  5. Batang pengaduk
  6. Serum
  7. Reagen latex
  8. Control positf
  9. Control negatif
  • ANALITIK
Cara Kerja
  1. Siapkan alat dan bahan
  2. Dengan menggunakan klinipet pipet 40 ul dari tiap-tiap tabung pengenceran kemudian teteskan pada slide dengan latar hitam
  3. Tambahkan masing-masing reagen latex sama banyak
  4. Pada slide yang lain buat control positif dan control negatif sebagai pembanding dengan cara
Slide 1 control positif + reagen latex
Slide 2 control negatif + reagen latex








Latex latex 2/4 (40 ul) 1/8 (40 ul) latex





1/16 (40 ul) 1/32 (40 ul)
  1. Campur dengan gerakan memurat beberapa detik hingga campuran tersebut menyebar keseluruh tubuh arah lingkaran
  2. Putar perlahan selama 1 menit dan amati aglutinasi yang terjadi


  • PASC ANALITIK
Interpretasi Hasil
  • Positif : terjadi aglutinasi
  • Negatif : tidak terjadi aglutinasi


  1. Pemeriksaan RF (Rematoid factor) / RA (Rheumatoid)
  • PRA ANALITIK
Judul : pemeriksaan rematoid factor
Metode : kualitatif
Prinsip : adanya reaksi antara rheumatoid factor yang terdapat dalam serum penderita denga II uman Imunoglobulin G (IgG) yang dilapiskan pada partikel latex polystyrene reaksi positif dilanjutkan dengan adanya aglutinasi pada partikel latex.

Alat Dan Bahan
  1. Slide
  2. Pipet tetes
  3. RA latex
  4. Serum
  5. Batang pengaduk
  • ANALITIK
Cara kerja
  1. Siapkan alat dan bahan yang akan dugunakan
  2. Pipet pada tempat berbeda kedalam slide
  • Sampel serum 1 tetes
  • Control positif 1 tetes
  • Control negative 1 tetes
  1. Tambahkan masing-masing 1 tetes RA latex
  2. Campur menggunakan batang pengaduk dan goyang-goyang selama 2 menit
  3. Amati reaksi yang terjadi

  • PASCA ANALITIK
Interpretasi Hasil
  • Positif : terjadi aglutinasi
  • Negative : tidak terjadi aglutinasi
  1. Pemeriksaan RF (Rematoid Factor)/ RA (Rheumatoid Arthritis)
  • PRA ANALITIK
Judul : pemeriksaan rematoid factor
Metode : semikuantitatif

Alat dan Bahan
  1. Tabung reaksi
  2. Rak tabung
  3. Pipet tetes
  4. Batang pengaduk
  5. Klinipet 100 ul
  6. Tips kuning
  7. RA latex
  8. Buffer Glisine
  9. Serum
  • ANALITIK
Cara kerja
  1. Siapkan alat dan bahan yang digunakan
  2. Encerkan buffer glisisne dengan aquadest 1 : 9
  3. Susun 5 tabung reaksi dan isi masing-masing tabung dengan buffer glisine sebanyak 100 ul
  4. Tabung kedua ditambahkan 100 ul, homogenkan lalau pindahkan 100 ul ketabung kedua homogenkan dan seterusnya sampai pada tabung kelima
  5. Amati reaksi yang terjadi
  • PASCA ANALITIK
Interpretasi Hasil
Untuk mendapatkan konsentrasi RF, Kalikan titer dengan factor konfersi yaitu 8 IU/ml.
































HEPATITIS
  1. IMUNOASSAY UNTUK PENYAKIT INFEKSI HEPATITIS
Hepatitis adalah suatu proses peradangan pada jaringan hati yang memberikan lemah badan, mual ,kencing, seperti air the disusul dengan mata dan badan menjadi kuning. Tidak semua penyakit hepatitis mempunyai bentuk yang klasik seperti ini. Ada hepatitis yang tidak nyata (inapparent hepatitis), ada yang tanpa ikterik,ada bentuk yang jiank(bening)dan ada yang ganas (fulminan). Hepatitis dapat disebabkan oleh virus (penyebab terbanyak), bakteri (salmonella typhy), obat-obatan racun(hepatotoksik)dan alcohol.
Kini telah dikenal beberapa virus penyebab peradangan hati yaitu : virus hepatitis A (VHA), Virus hepatitis B(VHB),virus hepatitis C(VHC,non A non B),virus hepatitis D(VHD),Virus hepatitis E(VHE)dan virus hepatitis G(VHG).
Hepatitis virus yang banyak dikenal oleh para klinisi adalah hepatitis A,B,dan C oleh karena itu akan dibahas lebih rinci dari aspek serologi.
  1. Virus hepatitis A(VHA)
Hepatitis A merupakan penyakit hepatitis akut yang sering dijumpai pada beberapa usia muda. Penularan penyakit ini terjadi secara oral melalui makanan dan minuman yang tercemar(oral-faecal)
Penyakit ini umumnya member gejala klinis yang akut,dan jelas namun hamper semuanya akan sembuh tanpa bekas.

  • Struktur antigen Virus Hepatitis A
Virus hepatitis A merupakan virus RNA yang tergolong dalam virus picorna. Virus hepatitis A merupakan partikel dengan diameter 27 nm, berbentuk okosahedral dan tidak berbungkus. RNA dari virus ini diliputi oleh kapsid yang terdiri dari polipeptida virus : VPI sampai dengan VP4.
Dibawah mikroskop electron tampak “penuh”atau “kosong”. Lipid bukan merupakan komponen integral dari virus Hepatitis A yang stabil dengan pengelohan eter, asam dan panas (560C selama 30 menit). Infektifitanya dapat dipertahankan selama bertahun-tahun pada suhu 200C.
HAV mengandung 3 polipeptida utama dengan berat molekul 34.000,25.000 dan 23.000 sama seperti yang dimiliki oleh virus Entero.
  • Imunopatogenesis
Infeksi dari virus Hepatitis A terjadi secara oral-faecal dengan waktu inkubasi 2-6 minggu. Virus hepatitis A sudah dapat ditemukan dalam tinja penderita yang terinfeksi sejak masa inkubasi, dan baru menghilang pada minggu ketiga setelah sakit.
Dari mukosa usus virus tersebut masuk ke dalam sirkulasi darah ,namun stadium viremia ini hanya berlangsung selama kurun waktu yang amat pendek. Selanjutnya virus tersebut akan menginfeksi sel hepar,dan menyebabkan beberapa gejala klinis dari Hepatitis A.Hampir semua penderita dengan Hepatitis A akan sembuh sempurna tanpa komplikasi yang berarti.
Masuknya virus Hepatitis ini kedalam tubuh penderita akan merangsang beberapa sel imunokompeten dari tubuh untuk membentuk antibody.
Antibody yang pertama dibuat ,dan amat patogmonik untuk Hepatitis A aialah lgM anti-HAV. Titer dari lgM anti-HAV akan terus meningkat, dan mencapai puncaknya satu minggu setelah timbulnya gejala penyakit, kemudian titer akan turun secara perlahan-lahan dan mencapai negative setelah minggu kedelapan ,dan diganti oleh lgG anti-HAV.
LgG anti-HAV mulai timbul setelah fase akut dari Hepatitis A lewat. Titernya umumnya meningkat dalam 3-6 bulan setelah infeksi, dan mencapai puncaknya 1-2 bulan setelah timbulnya gejala penyakit. Antibody ini bertahan lama sampai bertahun-tahun, bahkan sampai seumur hidup.
Dari segi diagnostic adanya lgG anti-HAV tidak memegang peranan yang berartiuntuk menyatakan adanya penyakit yang akut, namun mempunyai arti yang penting sebagai petunjuk timbulnya kekebalan.
  1. Virus Hepatitis B
Hepatitis virus B merupakan radang hati yang disebabkan oleh infeksi dengan virus Hepatitis B(VHB atau HBV) , yaitu suatu virus hepadna. Marka serologic pertama ditemukan pada penduduk asli Australia oleh Blumberg dan kawan-kawan pada tahun 1965 dan disebut sebagai Australian antigen (Au Ag).
Pada tahun 1968, prince kemudian melaporkan adanya hepatitis B surface antigen (HBsAg) pada penderita serum hepatitis yang akhirnya dikenal sebagai virus hepatitis B yang identik dengan Australian antigen. Ada beberapa macam subtype HBsAg yaitu: adw ,ayw, adr dan ayz yang amat penting untuk epidemologi penyakit. Hepatitis B masih merupakan masalah kesehatan masyarakat di Indonesia.
Perubahan serologi pada VHB di mulai dengan timbulnya HBsAg / H beAg / HBV-DNA dalam darah/serum yang sering mendahului peningkatan aktvitas transaminase, kemudian berturut-turut disusul dengan timbulnya lgM anti HBc dan anti HBs. Perubahan biokimiawi maupun serologic adanya infeksi VHB, umumnya akan kembali normal dalam 6 bulan. Dikatakan kronis bila perubahan biokimiawi dan serologic menetap >6 bulan.
  • Struktur Antigen Virus Hepatitis B
Virus Hepatitis B (VHB) yang dikenal sebagai partikel Dane (diameter 42nm), termasuk dalam family Hepadana. Virus ini hanya dapat menimbulkan infeksi pada manusia dan Champanse saja.
Dalam darah individu yang terinfeksi dengan VHB terhadap partikel Dane dan dua buah partikel berbentuk lain, yang satu berbentuk tubular dan yang lain berbentuk bulat dengan diameter 22nm.
Partikel Dane terdiri beberapa bagian yang amsing-masing memiliki antigenitas tersendiri.
Bagian paling luar yang merupakan selubung dikenal sebagai Hepatitis B surface antigen (HBaAg). Bagian sebelah dalamnya yang merupakan inti atau core dari virus mengandung hepatitis core antigen (HBcAg), dan Hepatitis Be antigen (HBeAg), partially double stranded DNA, DNApolimerase (DNA-p) dan suatu aktifitas polymerase.
  • Imunopatogenesis
Penularan VHB dapat terjadi melalui 2 pola,yaitu pola vertical dan pola horizontal. Pada pola vertival infeksi terjadi dari ibi hamil dengan HBsAg positif pada anak yang dilahirkannya pada saat persalinan (penularan perinatal).
Masuknya VHB kedalam tubuh anak biasanya terjadi melalui abrasi kulit bayi akibat trauma kehamilan atau dapat juga melalui air ketuban yang masuk dalam mulut anak.
Pada pola horizontal infeksi VHB dapat melalui luka dikulit atau selaput lender, misalnya melalui suntikan, trnsfusi darah, alat operasi ,tusuk jarum, pembuatan tattoo,tindik,luka pada selaput lender mulut, hidung, saluran pencernaan makanan bagian bawah ,mata atau genitalia (hubungan intim).
VHB dapat ditemukan pada beberapa cairan tubuh seperti saliva, ASI, cairan amnion, keringat,secret vagina dan air mata.
Setelah VHB masuk ke dalam tubuh penderita yang tidak memiliki kekebalan terhadap VHB, poly-human serum albumin receptor (PAR) yang terdapat pada permukaan HBsAg akan mengikat poly-human serum albumin (poly HSA) yang disebut oleh hepatosit. Dalam tahap selanjutnya poly-HAS yang sudah diikat oleh PAR dari VHB dari suatu kutubnya akan diikat oleh PAR yang terdapat dipermukaan hepatosit pada kutubnya yang lain. Setelah itu VHB masuk ke dalam sitosol dari hepatosit.
Didalam sitosol dari hepatositt ,protein VHB yang diproduksi oleh sel hepatosit yang terinfeksi akan dipecah menjadi peptide yang akan diambil oleh reticulum endoplasma, yaitu tempat molekul MHC kelas 1 dibuat, dan mengikat serta mengangkut fragmen peptide tersebut ke permukaan hepatosit.
Bila ada limposit T CD8 yang lewat maka kompleks antigen-MHC kelas 1 akan dianggap oleh reseptor yang ada dipermukaan limposit CD8 dan menimbulkan signal pada sel limposit tersebut sehingga sel tersebut menjadi aktif, dan melepaskan sitokin yang dapat menghancurkan seluruh sel yang terinfeksi beserta isinya. Beberapa sel hepatosit yang rusak tersebut akan melepaskan enzimnya sehingga kadar SGOT,SGPT, bilirubin dan gamma-GT dalam serum meningkat.
Waktu inkubasi VHB terentang antara 6 minggu sampai 6 bulan. Bila seseorang individu mengalami infeksi VHB maka ada tiga kemungkinan utama yang dapat terjadi, yaitu:
  • Hepatitis akut (20% dengan gejala hepataitis akut yang nyata dan 80% berjalan subklinis)
  • Hepatitis menahun
  • Pengidap VHB sehat
HBsAg biasanya positif selama beberapa gejala klinis dari penyakit masih ada, dan baru menghilang beberapa minggu (1-12 minggu) kemudian HBsAg yang menetap lebih dari 6 bulan merupakan petunjuk dari infeksi HBV yang menahun atau penderita akan menjadi VHB (carrier) yang sehat.
Pada orang dewasa sekitar 10% akan menjadi pengidap menahun,sebaiknya pada golongan anak,85-95% akan menjadi pengidap menahun. Dari pengidap VHB yang menahun, 67% akan berrkembang menjadi serosis hati,dan sebagian besar menjadi kanker hati.



  1. Virus Hepatitis C(VHC)
Hepatitis C adalah hepatitis viral yang disebabkan oleh virus Hepatitis C (vhc=hcv), dan tergolong dalam kelompok hepatitis non-A ,non-B(NANB). Hepatitis viral inoi sering terjadi setelah transfuse darah atau pemberian komponen darah sehingga pada masa yang lalu hepatitis C ini disebut sebagai post transfusion NANB hepatitis.
Dibeberapa daerah didapatkan hepatitis non-A non-B yang tidak mempunyai riwayat transfuse, dan disebut sebagai hepatitis sporadic atauu acquired community. Dari penelitian selanjutnya ternyata 40-50% dari penderita hepatitis ini menunjukkan antibody anti-HCV yang positif.
Pada umunya hepatitis C member gejala klinis yang relative ringan bahkan sering tanpa gejala namun mempunyai kecenderungan untuk menjadi menahun atau serosis hati yang lebih besar bila dibandingkan dengan hepatitis viral yang lain.
  • Stuktur Antigen Virus Hepatitis C
Virus hepatitis C merupakan virus RNA dengan genom berantai tunggal, dengan polaritas positif, diameter 30-60nm, dan panjang sekitar 10kb. VCH merupakan virus yang peka terhadap pelarut organic seeperti kloroform, terbungkus oleh envelop lipid dan termasuk dalam family antara flavivirus dan pestivirus. Genom VHC terdiri dari sekitar 9413 nukleotida dan mengkode sekitar 3010 asam amino.
Menurut beberapa peneliti terdapat enam genotip strain VHC. Di Indonesia genotip yang sering dijumpai adalah subtype 1b, dan subtype 1 baru yang tidak didapatkan di Negara lain. Genotipe VHC yang sering dijumpai di Surabaya adalah subtype 1b, subtype 1 baru, 2a dan subtype baru dari tipe 3.
Genom VHC terdiri dari 3 bagian utama sebagai berikut :
  1. Region non-coding ,terdiri dari 340 nukleotida dan belum banyak diketahui funggsinya,
  2. Region structural, terdiri dari region nukleokapsid atau core (c), dan region envelope(surface=s),dan
  3. Region non structural (NS), terdiri dari NS 1-NS5 dan sebagian fungsi NS 2-NS5 tiddak diketahui.
  • Imunopatogenesis
Masa inkubasi dari Hepatitis C berkisar antara 2-20 minggu dengan puncaknya antara 6-12 minggu dan rerata sekitar 7-8 minggu.
Respon imun yang terjadi setel;ah masuknya VHC kedalam hepatosit, sama dengan respons imun penyakit yang lain, yaitu respons imun terhadap jasad renik intraseluler dalam sitosol dari sel yang terinfeksi. Antigen dari virus yang dibuat di dalam sitosol hepatosit akan merangsang MHC kelas 1 untuk membuat polipeptida yang mengangkut antigen tersebut ke permukaan sel untukdiikat oleh reseptor ddari limposit T CD8 sehingga sel ini teraktivasi.
Limposit TCD8 yang teraktivitas tersebut akan mengeluarkan sitokin yang menghancurkan sel hepar, dan virus yang berada didepannya. Akibatnya akan terjadi peningkatan kadar ALT dalam serum penderita yang sering kali disertai oleh viremia. Beberapa menduga bahwa VHC dapat merusak sel hati secara lansung (directly cytopathic) sebab ada kaitan antara beratnya kerusakan sel hati dengan banyaknya virus.
Pola fluktuasi ALT serum pada hepatitis C khas periode peningkatan ALT di selingi oleh periode ALT yang normal atau mendekati normal. VHC atau beberapa bagian virus yang berada ekstraseluler dapat ditangkap oleh beberapa reseptor pada permukaan limfosit B, dimasukan kedalam vokuol, dan diproses, lalu dipaparkan pada permukaan limfosit B dan ditangkap oleh reseptor limfosit T CD4 Th2. Sel CD4 Th2 yang teraktivitasi akan mengalami transformasi blas menjadi sel plasma yang mensekresi antibody spesifik terhadap antigen VHC. Serenkonversi sel plasma yang mensekresi antibody spesifik terhadap antigen VHC. Serekonversi biasanya terjadi 11-12 minggu setelah infeksi, behkan dengan uji anti-HCV generasi II, antibody tersebut dapat dilacak 7-8 minggu setelah infeksi. Namun pada beberapa kasus, antibody tersebut baru timbul setelah infeksi berjalan setelah 6-12 bulan.
Antibody pertama yang biasa timbul adalah antibody terhadap core, dan biasanya dapat dilacak sesaat sebelum atau bersamaan dengan peningkatan ALT serum.
Antibody terhadap NS 3 biasanya timbul bersamaan atau sesaat setelah antibodi terhadap protein core, namun kadang kala (anti-C33c) dapat juga timbul sebelum anti-core, dapatdideteks.
Anti –C 100-3 (NS4) baru timbul 10-15 minggu setelah peninghktan ALT. Hepatitis Cdikatakan menjadi menahun bila kenaikan kadar ALT serum dan anti-HCV positif terjadi lebih dari 6 bulan atau 1 tahun’
Factor yang berperan dalam perubahan hepatitis C akut menuju menahun yaitu tingginya kadar ALT, sifat polifaksin, usia lanjut dan gangguan imunologis.


  • TES LABORATORIUM
  1. Pemeriksaan HbsAg
  • PRA ANALITIK
Judul : pemeriksaan HbzAg Rapid test
Metode : imunokromatografi
Tujuan : untuk mengetahui adanya virus hepatitis B dalam serum penderita
Prinsip : imunokromatografi dengan prinsip serum yang diteteskan pada bantalan sampel bereaksi dengan partikel yeng telah dilapisi dengan anti HBs (antibodi). Campuran ini selanjutnya akan bergerak sepanjang strip membran untuk berikatan dengan antibody spesifik. Pada daerah tes, sehingga akan menghasilkan garis warna.
Dasar teori : HBsAg merupakan suatu tahap secara kualitatif yang menggunakan serum atau plasma dimana bertujuan untuk mendeteksi adanya HBsAg dalam serum atau plasma membrane yang dilapisi dengan anti HBsAg antibody pada daerah garis test selama proses pemeriksaan, sampel serum atau plasma bereksi dengan partikel yang ditutupi dengan anti HBsAg antibodi, campuran tersebut akan meresap sepanjang membrane kromatografi dengan anti HBsAg, anti pada membrane dan menghasilkan suatu hasil posotif pada daerah test, jika tidak menghasilkan garis yang berwarna pada daerah test menunjukan hasil yang negatif.
  • Alat dan Bahan
  1. Tabung reaksi
  2. Serum
  3. Strip HBsAg atau strip ACON

  • ANALITIK
Cara kerja
  1. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan
  2. Siapkan serum dalam tabung reaksi
  3. Keluarkan strip HBsAg dari kemasannya
  4. Celupkan kedalam seru, biarkan selama 15 menit
  5. Amati hasil test yang terjadi



  • PASCA ANALITIK
Interpretasi Hasil
  • Positif (+) : terdapat 2 garis pada daerah control dan test
  • Invalid : tidak terjadi garis merah pada control test
  • Negatif (-) : terdapat satu garis pada kontrol
Negatif ( -) posotf (+) invalif

H
B
S
A
G


T


  1. PEMERIKSAAN ANTI HCV
  • PRA ANALITIK
Judul : Pemeriksaan anti HCV
Metode : Imunokromatografi
Tujuan : Untuk mengetahui adanya virus hepatitis C dalam serum
Dasar teori : Tes human anti HCV lgG antibody dikembangkan untuk mendeteksi sirkulasi anti HCV lgG antibody dinyatakan sebagai petunjuk infeksi hepatitis C virus, tes ini berdasarkan prinsip yang menggunakan rekombinan HCV protein sebagai viral antigen. Pada langkah pertama anti HCV lgG dalam specimen bila ada akan terikat pada protein rekombin;an HCV yang dilabel pada permukaan sumur microtitir.
Setelah inkubasi bagian specimen yang tidak terikat akan dipisahkan melalui pencucian, pada pencucian ke dua anti human lgG konjugat ditambahkan akan mengikat antibody spesifik manusia anti HCV lgG pada permukaan sumur akan membentuk sandwich complex.
Alat dan bahan :
  1. Pipet tetes
  2. Strip Anti HCV
  3. Tabung reaksi
  4. Serum sampel
  5. Reagen HCV / buffer HCV

  • ANALITIK
Cara kerja :
  1. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan
  2. Tempatkan kemasan strip pada temperature ruangan sebelum dibaca
  3. Siapkan serum dalam tabung reaksi kemudian diambil kurang lebih satu tetes serum, lalu masukan strip HCV setelah itu masukan buffer HCV kurang lebih 2 tetes.
  4. Tunggu sampai muncul garis merah pada strip

  • PASCA ANALITIK
Interpretasi Hasil :
  • (+) : terdapat 2 garis pada daerah control dan tes
  • (-) : terbentuk satu garis pada daerah control
  • Invalid : tidak terdapat garis pada daerah control dan tes

  1. PEMERIKSAAN ANTI HBs
  • PRA ANALITIK
Judul : pemeriksaan anti HBs
Metode : imunokromatografi
Tujuan : untuk mengetahui adanya antibody dalam serum.
Prinsip : serum diteteskan kedalam wadah dan reaksi yang terjadi akan memberikan hasil dengan tanda garis
Dasar teori : viral hepatitis adalah penyakit infeksi yang umumnya seing disebabkan oleh virus hepatitis B (HBV) yang menjangkit hampir 5% dari populasi dunia dengan beberapa variasi setempat, penyakit ini dapat timbul tanpa gejala, akut(dengan kasus berat dan kematian) atau hepatitis kronik yang akan memburuk ke erisis dan atau hepatocalullar carcinoma dan kematian. Penyakit ini biasanya ditularkan melalui pertikaran cairan tubuh antara seseorang yang sehat dengan orang yang sakit.
Alat dan Bahan :
  1. Strip anti HBs
  2. Tabung reaksi
  3. Tips
  4. Tissue
  5. Serum

  • ANALITIK
Cara kerja :
  1. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan
  2. Darah dicentrifuge dengan kecepatan 3000 rpm selama 10 menit
  3. Buka strip anti HBs dari kemasannya
  4. Celupka strip tersebut kedalam tabung yang berisi serum
  5. Biarkan selama 15 menit , angkat dan baca hasilnya

  • PASCA ANALITIK
Interpretasi Hasil :
  • (+) : terdapat 2 garis pada daerah control dan tes
  • (-) : hanya terdapat 1 garis pada daerah control
  • Invalid : tidak terdapat garis pada daerah control dan tes

  1. PEMERIKSAAN ANTI HAV
  • PRA ANALITIK
Metode : manual / semi autometik dan autometik
Prinsip : enzim immunoassay yang berdasarkan pada prinsip pengikatan antibody untuk mendeteksi antibody virus hepatitis A
Alat dan Bahan :
  • Alat
  1. Cara manual/ semi autometik
  1. Rak dan tabung reaksi yang dilengkapi adhesive foil
  2. Instrument cobas EIA : incubato, washer , fotometer (λ 450 nm)
  3. Pipet volumetric
  4. Dispenser manic-manik.
  1. Cara autometik
  1. Instrument cobas corer
  2. Rak dan tabung mikro
  3. Tabung volumetric
  • Bahan
  1. Sampel : serum/plasma 500 ul
  2. Manik-manik dengan kompleks anti-HAV dan HAV antigen
  3. Konyugat anti HAV
  4. Control negative
  5. Control positif
  6. Larutan pengencer
  7. Asam sulfat 5%
  8. Aquadest

  • ANALITIK
Cara kerja:
  1. Cara manual/semi automatic
  1. Siapkan empat tabung reaksi masing-masing reagen blanko (RB),negetif control (NC),positif control (PC), dan sampel (S).Masing-masing diberi label.
  2. Pada tabung NC,PC,dan S masing-masing diisi samel sebanyak 50ul.
  3. Kemudian tambahkan konyugat anti HAV sebanyak 25 ul pada ketiga tabung tadi
  4. Tambahkan pengencer sebanyak 250 ul pada tabung NC, PC, dan S. serta tambahkan manik-manik masing-masing 1ul
  5. Tutplah tabung dengan seld adhesive foil dan inkubasi selama 15 menit pada suhu 370C dengan pengocokan permanen (hindari dari sinar terang). Kemudian dicuci dengan aquadest (washer EIA)
  6. Kemudian tambahkan konyugat anti HAV sebanyak 250ul kedalam ketiga tabung tersebut.
  7. Tutup kemudian inkubasi selama 30 menit pada suhu 370C kemudian dicuci lagi dengan washer EIA
  8. Tambahkan larutan kerja TBM kedalam tabung RB ,NC, PC, dan S sebanyak 250ul.
  9. Tambahkan sebanyak 1ul asam sulfat 5% kedalam masing-masing tabung kemudian baca fotometer dengan λ 450 nm.

  1. Cara autometik
  1. Masukkan 500 ul serum penderita kedalam tabung mikro.
  2. Letakkan tabung mikro pada tempatnya di cobas core.
  3. Tekan tombol anti HAV Cobas Core (jalankan sesuai prosedur).
  4. Hasil secara autometik,berupa lembar print out.

  • PASCA ANALITIK
Interpretasi Hasil
Sampel dengan absorbansi dibawah gray zone (nilai cut off-10%)dinyatakan sebagai negative. Sampel didaerah gray zone , tes harus diulangi, tanda +/- akan tercetak dikertas. Hasil diatas gray zone dinyatakan positif
HIV / AIDS
  1. IMUNOASSAY UNTUK PENYAKIT INFEKSI / AIDS
HIV adalah singkatan dari Human Immunodeficiency Virus yang dapat penyebab AIDS dengan cara menyerang sel darah putih yang bersama sel CD4 sehingga dapat nerusak system kekebalan tubuh manusia yang pada akhirnya tidak dapat bertahan dari gangguan penyakit walaupun yang sangat ringan sekalipun.
Virus HIV menyerang sel CD4 dan merubahnya menjadi tempat berkembang biak virus HIV baru kemudian merusaknya sehingga tidak dapat digunakan lagi. Sel darah putih sangat diperlukan untuk system kekebalan tubuh. Tampa kekebalan tunuh maka ketika diserang penyakit maka tubuh kita tidak memiliki pelindung. Dampaknya adalah kita dapat meninggal dunia terkena pilek biasa.
Istilah HIV telah digunakan sejak 1986 (coffin et al.,1986) sebagai nama untuk retrovirus yan diususlkan pertama kali sebagai penyebab AIDS oleh Luc Montegnier dari Prancis, yang awalnya menamakannya LAV (Lymphadenopathy Associated Virus) adan oleh Robert Gallo dari AS, yang awalnya menamakannya HTLV-III ( Human T Lymphotropic Virus Type III ).
AIDS adalah singkatan dari Acquired Immune Deficiency Syndrome yang merupakan dampak atau efek dari perkembangbiakan virus hiv dalam tubuh mahluk hidup. Virus HIV membuuhkan waktu untuk menyebabkan sindrom AIDS yang mematikan dan sangat berbahaya. Penyakit AIDS disebabkan oleh melemah atau menghilangnya system kekebalan tubuh yang tadinya dimiliki karena sel darah putih yang banyak dirusak oleh Virus HIV.
Ketika kita terkena Virus HIV kita tidak langsung terkena AIDS. Untuk menjadi AIDS dibutuhkan waktu yang lama, yaitu beberapa tahun untuk dapat menjadi AIDS yang mematikan. Seseprang dapat menjadi HIV positf. Saat ini tidak ada obat, serum maupun vaksin yang dpat menyembuhkan manusia dari Virus HIV penyebab penyakit AIDS.
HIV adalah anggota dari genus Lentivirus, bagian dari keluarga retrovididae yang ditandai dengan periode latensi yang panjang dan sebuah sampul lipid dari sel host awal yang mengelilingi sebuah pusat protein/RNA. Dua spesies HIV menginfeksi manusia: HIV-1 dan HIV-2. HIV-1 adalah yang lebih”virulen” dan lebih mudah menular dan merupakan sumber dari kebanyakan infeksi HIV di seluruh dunia. HIV-1 telah berevolusi dari sebuah simian immunodeficiency virus (SIVcpz) yang ditemukan dalam sub-spesies simpanse, pan troglodyte. HIV-1 memiliki 3 kelompok atau grup yang telah berhasil didentifikasi berdasarkan perbedaan pada envelope-nya yaitu M,N dan O. Kelompok M yang paling besar prevalensinya dan dibagi ke dalam 8 sub type berdasarkan seluruh genumnya, yang masing-masing berbeda secara geografis. Sub type yang paling besar prevalensinya adalah sub type B (banyak ditemukan di Asia dan Afrika), type sub A dan D (banyak di temukan di Afrika) dan C (banyak ditemukan di Afrika dan Asia). Sub type ini merupakan bagian dari kelompok M dari HIV-1. Koinfeksi dengan sub type yang berbeda meningkatkan sirkulasi bentuk rekombinan(CRFs).
Sedangkan HIV-2 kebanyakan masih terkurung di Afrika Barat. Kedua spesies berawal di Afrika Barat dan Tengah berpindah dari spesies primate ke manusia dalam sebuah proses yang dikenal sebagai zoonosis.

Aspek Virologi AIDS :
  • Sifat virus HIV-1
  1. RNA VIRUS
  2. Termasuk kelompok retroviridae
  3. Terdapat 2 jenis : HIV 1 dan HIV II
  4. Core berbentuk silindris
  5. Memiliki envelop
  6. Memiliki enzim reverse Transcriptase, enzim-Integrase, protease dan RNAase.
  7. Memiliki Sembilan macam gen dan tiga regulatory gen
  • Sifat virus HIV-2
  1. Peka terhadap jalan lahir atau Luka Lecet.
  2. Musnah pada pemaanasan 560C selama 10-20 menit, sedangkan Lyophilized virus musnah pada 600C (30 menit), musnah dengan cepat pada 1000C.
  3. Cepat mati dengan desinfektansia alcohol, fenol, iodium, chlorin.
  4. Tidak dapat menembus kulit yang utuh
  5. Cepat mati dengan desinfektansia, alcohol, phenol, iodium, chlorin dan lain-lain.
  6. Musnah dengan cepat pada 1000C.
  7. Tak dapat menembus kulit yang utuh
  8. Tahan lama dalam suhu kamar sampai beberapa hari dalam kedalam basah atau kering
  9. Masa inkubasi dapat mulai dari 6 bulan sampai lebih 6 tahun.
TES LABORATORIUM
  1. Pemeriksaan HIV
  • PRA ANALITIK
Judul : pemeriksaan HIV
Metode : Imunokromatografi
Tujuan : Untuk Mengetahui Adanya Human Imuno Defisiensi Virusnpada Serum Pasien
Prinsip : ultra rapid test device (serum/plasma) adalah bersifat kualitatif selaputnya memiliki kekebalan dengan system antigen ganda untuk mendeteksi antibody terhadap antibody HIV dalam serum atau plasma
DasarTeori : HIV adalah agen penyebab acquired immunedefisiency syndrome (AIDS) virus ini berkembang lewat lapisan luar lipid yang dibawah dari membrane sel inang. Beberapa virus gliko protein menepati lapisan luar tersebut, setiap virus memiliki 2 salinan anti positif genomic RNA. HIV 1 terisolasi dari pasien denan AIDS dan AIDS hubungan kompleks dan dari orang sehat potensi resiko yang tinggi untuk mengembangkan AIDS. HIV 2 terisolasi dari pasien-pasien AIDS di afrika barat dan dari individu-individu yang tidak memiliki gejala sero positif. Keduanya HIV 1 dan HIV 2 mndatangkan suatu respon kekebalan. Pemeriksaan antibody HIV dalam serum atau plasma merupakan cara yang umum yang lebih efisien untuk menentukan apakah seseorang tak terlindungi dari HIV fan melindungi darah dan elemen-elemen yang dihasilkan darah untuk HIV. Perbedaan dalam sifat-sifat biologis,aktifitas serologis, dan deretan genom, HIV 1 dan 2 positif sera dapat diidentifikasi dengan menggunakan tes serologis dasar HIV.
Alat dan Bahan :
  1. Pipet tetes
  2. Strip HIV
  3. Tabung reaksi
  4. Serum
  5. Reagen HIV/Buffer HIV

  • ANALITIK
Cara Kerja
  1. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan
  2. Pindahkan tes device dari kantung pembungkus dan gunakan sesegera mungkin. Hasil terbaik akan didapatkan jika pengujiannya dikerjakan dalam satu jam
  3. Tempatkan tes device pada permukaan yan bersih dan bermutu atau permukaan yang tinggi
  4. Pegeng penetes secara partikel teteskan 1 tetes serum/plasma (sekitar 25 ul), kemudian tanbahkan satu tetes larutan beffer sekitar 40 ul.
  5. Tunggu sampai garis merah terlihat. Hasil akan terbaca dalam 10 menit.

  • PASCA ANALITIK
Interpretasi Hasil
Intesitas dari warna merah garis daerah test (T) akan berubah tergantung dari konsentrasi antibody HIV yang ada pada sampel. Oleh k]arena itu adanya beberapa bayangan merah didaerah test dapat diperiksa positif.
  1. Pemeriksaan HIV (Human Immunodeficiency Virus)
  • PRA ANALITIK
Judul : pemeriksaan HIV
Metode : ELISA (Enzim-Linked Immunosorbent Assay)
Tujuan : untuk melacak antigen gp 24.
Indikasi pemeriksaan.
  1. Diagnosis dini infeksi HIV pada neonates, dan orang yang seronegatif tetapi amat dicurigai terinfeksi HIV.
  2. Menentukan orang yang seropositif tetapi asimptomatik.
  3. Memantau hasil pengebotan dengan antivirus.
Prinsip : prinsip dasar uji ELISA-Ag HIV adalah double antibody sandwich antiglobulin (indirect sandwich) ELISA.
Alat dan Bahan
  1. Sampel
  2. Butiran polisteren yang dilapisi IgG anti-HIV manusia
  3. IgG anti-HIV poliklonal dari kelinci
  4. Goat antrabbit IgG berlabel horse-radish peroxidase
  5. PBS-T
  6. O-phenylenediamine dihydrochloride
  7. Sulfuric acid
  8. Klinipet dan tipsnya
  9. Incubator
  10. Timer

  • ANALITIK
Prosedur kerja
  1. Sampel (200 ul) dicampur dengan butiran polisteren yang dilapisi IgG anti-HIV manusia, dan diinkubasikan selama semalam pada suhu ruangan.
  2. Setelah tahap pencucian, ditambahkan IgG anti-HIV poliklonal dari kelinci, dan diinkubasi selama 4 jam pada suhu 40 C.
  3. Setelah dicuci, untuk memisahkan bagian yang terikat dari yang bebas, di tambahkan goat antirabbit IgG berlabel horse-radish peroxidase, dan diinkubasi selama 2 jam pada suhu 240 C.
Setelah itu, beats dicuci dengan PBS-T
  1. Selanjutnya ditambahkan subtract O-phenylenediamine dihydrochloride, dan diinkubasikan selama 30 menit pada suhu ruangan. Reaksi dihentikan dengan penambahan 1 M sulfuric acid.
  2. Pembacaan dilakukan dengan microELISA reader pada 1.492 nm.
  • PASCA ANALITIK
Interpretasi Hasil
Kadar antigen dalam sampel ditentukan dengan mengeluarkan absorban padakurva baku yang dibuat dari berbagai serum standar yang mengandung antigen gp 24dengan konsentrasi yang diketahui

Catatan
  • Kelemahan tes
Tes ini tidak mampu untuk menentukan antigen bila terdapat titer antibodi terhadap p 24 yang tinggi sehingga membentuk kompleks imun.
  • Karakteristik tes
Menurut schochetman (1990), daya lacak uji ELISA-Ag HIV terentang antara 50-100pg/ml antigen p 24 yang bebas (tak terikat Ab).



















DEMAM BERDARAH
DENGUE

  1. IMUNOASSAY UNTUK DEMAM BERDARAH DENGUE(DBD)
Demam berdarah dengue masih merupakan masalah kesehatan yang penting di Indonesia, sebab prevalensinya maupun angka kematiannya tergolong tinggi.
Penyakit ini disebabkan oleh virus dengue yang termasuk virus Arbo.
Manifestasi klinis dari penyakit in I amat bervariasi, mulai dari penyakit yang paling ringan , demam dengue (DF) ,demam berdarah dengue (DHF), dan dengue shock syndrome (DSS).
Beratnya manisfestasi klinis dari penyakit dengue dipengaruhi baik factor hostnya seperti ras, HLA, usia, dan sekresi sitokin dari monosit, dan sel T, maupun oleh factor variasi.
Peningkatan IL-6 sejalan dengan peningkatan beratnya penyakit pada penderita anak, dan dewasa, sedangkan peningkatan titer IL-1 β sejalan dengan beratnya penyakit pada orang dewasa saja.
Virus dengue ditularkan melalui gigitan nyamuk A. aegypt atau A. albopictus yang mengandung virus dengue.
Dalam rangka pemberantasan penyakit, di samping pemberantasan vektornya, perlu dilakukan pencarian kasus. Untuk keperrluan pencarian kasus ini diperlukan sarana diagnostic yang andal,dan praktis.
Hasil pemeriksaan laboratorium hematologi klinis walaupun dapat memberi pengarahan dalam menentukan diagnosis klinis, namun penggunaan sarana seroimunodiagnostik akan memberikan andil dalam menentukan diagnosis pasti dari penyakit.

Struktur Antigen Virus Dengue
Virus dengue tergolong virus Arbo,dan termasuk dalam family virus Flavi bersama-sama dengan virus japanase encephalitis.
Virus dengue terdiri dari 4 serotipe, yaitu DEN-1,DEN-2, DEN-3, dan DEN-4. Struktur antigen dari ke-4 serotipe ini sangat mirip satu dengan yang lain, namun antibody terhadap masing-masing serotype tidak dapat saling memberikan perlindungan silang.
Serotype DEN-2 lebih sering menyebabkan DHF, dan DSS sedangkan DEN-3 biasanya memberikan gejL klinis yang ringan (DF) dibeberapa Negara Amerika sebaiknya di Jakarta diduga serotype DEN-3 lebih berperan dalam terjadinya DHF.
Virus dengue mempunyai ukuran yang amat kecil ,diametnya sekitar 50 nm. Struktur morfologinya relative sederhana ,terdiri dari beberapa protein E pada selubung luarnya, protein C, dan M pada selubung dalamnya (kapsid),dan RNA untai tunggal pada genomnya. Beberapa protein secara biologis penting karena dapat bertindak sebagai hemalugtinin ataupun dapat juga mengaktifkan sel limposit T sehingga menghasilkan sitokin, dan menyebabkan sitolisis dari sel target atau merangsang sel limposit B untuk menjadi sel plasma, dan memproduksi antibody.
RNA genome dikode untuk 3 protein structural ,yaitu :
  1. Kapsid (C)
  2. Membrane (M),dan
  3. 7 protein nonstructural ,yaitu NS 1,NS 2a, NS 2b, NS3, NS 4a, NS 4b, dan NS 5

Immunopatogenesis Demam Dengue
Target utama dari virus dengueadalah beberapa sel monosit atau makrofag. Walaupun beberapa sel yang lain seperti sel Kupffer dari hepar dapat juga terkena.
Diduga bahwa kebocoran kapiler pada DHF disebabkan oleh pelepasan sitokin (IL-β, dan TNF- α) serta plasminogen activar inhibitor oleh monosit (Chang dan Shaio,1994; Iyngkaran,1995), dan pelepasan IL-2,IFN-γ serta TNF-β oleh limposit T yang teraktivitas oleh infeksi virus tersebut (Kurane let al., 1989, dan Rothman et al.,1993).
Infeksi dengan virus dengue akan merangsang beberapa sel imunokompeten untuk memproduksi antibody.
Antibody terhadap virus dengue dapat dibagi menjadi 2 kelompok:
  1. Neutralizing antibody; serotype-specific, dan crossreactive.
Antibody pertama yang dibentuk adalah neutralizing antibody yang dimulai sejak hari kelima dari penyakit.
Titer antibody ini mengikat amat cepat, lalu menurun secara lambat dalam waktu yang lama, dan biasanya bertahan seumur hidup.
Neutralizing antibody ini merupakan antibody yang spessifik.
  1. Non-neutralizing antibody
Di samping neutralizing antibody dibentuk juga antibody yang tidak dapat menetralkan atau non-neutralizing antibody.
Anti-NS-1 atau Pre-M pada sel limposit T sitotoksis mengikat antigen dalam sel target, dan menyebabkan sitolisis sel target yang tergantung pada adanya antibody (ADCC= antibody dependent cell cytolysis).
Infeksin sekunder pada penderita yang telah mempunyai non-neutralizing antibody akan membangkitkan iimunisasi booster, dan menyebabkan peningkatan kadar abtibody yang amat tinggi.

Anti-NS 1(serotype crossreactive)
Antibody ini akan berkaitan dengan virus yang memaparkan antigen dengue pada permukaannya, dan membentuk kompleks virus-antibody yang akan mengktifkan komplemen, sehingga menimbulkan sitolisis (CMC= complement mediated cytolysis), dan mengeluarkan C 3a ,dan C 5a yang mengakibatkan kebocoran vaskuler ,merangsang agregasi trombosit,dan mengaktivasi proses koagulasi dengan segala akibatnya seperti renjatan(DHF atau DSS) atau DIC.
Bayi kurang dari satu tahun(neonates) dapat menderita demam berdarah dengue, dan sindroma renjatan dengue, walaupun infeksi baru pertama kali terjadi. Hal ini disebabkan oleh karena bayi tersebut telah mempunyai antibody dalam darahnya yang didapatkan secara pasif dari ibunya melalui plasenta.
Menurut Guzman (1987) infeksi primer dengan virus dengue pada anak usia 1-3 tahun tidak menimbulkan DHF tau DSS di Cuba. Antibody yang terikat pada partikel virus akan diikat oleh reseptor Fcy sel target , dan menyebabkan peningkatan infeksi yang tergantung pada antibody (ADE= antibody dependent enchancement). Akibatnya produksi sitokin dari sel target meningkat, dan menyebabkan terjadinya DHF dan DSS.
Pada infeksi virus dengue primer, titer antibody meningkat perlahan-lahan, dan mencapai suatu tingkatan dengan pola tertentu.
Sebaliknya pada infeksi sekunder dengan virus tersebut, antibody meningkat cepat mencapai suatu titer yang amat tinggi, dan pada kondisi biasanya terjadi reaksi dengan berbagai antigen virus flavi. Titer antibody yang biasanya hanya dijumpai pada sera penderita yang mendapat infeksi sekunder.
Seperti halnya pada infeksi jasad renik yang lain, maka pada infeksi primer dengan virus dengue kadar lgM akan meningkat lebih dahulu, dan mencapai kadar yang lebih tinggi daripada lgM.
Sebaliknya pada infeksi sekunder, lgG akan timbul lebih cepat, dan dalam kadar yang lebih tinggi daripada lgG.
Menurut beberapa peneliti,lgM anti-dengue dapat dipakai sebagai tolak ukur untuk konfirmasi demam berdarah dengue terutama pada beberapa kasus fatal yang hanya mungkin bias diperoleh serum tunggal untuk pemeriksaan. Menurut Samsi titer lgG anti-dengue>1280 dengan cara emagglutibation inhibition test(HI) timbul lebih cepat dengan kadar yang lebih tinggi daripada lgM, sesuai dengan reaksi sekunder.sebaiknya titer lgG anti-dengue(tes HI)<640 timbulnya lebih lambat,dan dalam kadar lebih rendah daripada lgM, lebih sesuai dengan reaksi primer.




TES LABORATORIUM
  1. PEMERIKSAAN DENGUE
  • PRA ANALITIK
Judul : pemeriksaan dengue
Metode : Imunokromatografi
Tujuan : untuk mengetahui adanya virus Dengue dalam tubuh
Prinsip : bilas antibody lgM dan lgG dari virus dengue dalam sampel akan ditemukan secara spesifik oleh antibody anti human lgM dan lgG yang terikat pada membrane netro selulosa sebagai fase padat, kemudian berikatan dengan anti dengue yang telah membentuk kompleks dengan gold babelled anti dengue monokorald antibody dan member warba pink pada garis test.

Alat dan bahan :
  1. Tabung reaksi
  2. Tees acon
  3. Serum

  • ANALITIK
Cara kerja :
  1. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan.
  2. Teteskan serum atau plasma pada strip acon sebanyak 10 tetes
  3. Tambahkan larutan buffer sebanyak 3 tetes
  4. Baca hasil setelah 5-15 menit

  • PASCA ANALITIK
Interpretasi Hasil :
  • Positif (+) : terrdapat2 garis warna pada daerah control dan test
  • Negative (-) : hanya terbentuk satu garus pada daerah control
  • Invalid : tidak terbentuk garis warna
Pembacaan Hasil :
M M M M
G G G G
C C C C

Dengue primer Dengue sekunder Dengue sekunder Negative
(infeksi primer) (infeksi Sekunder) diduga/tersangka

M M M M
G G G G
C C C C

Keterangan :
  • Garis M = lgM
  • Garis G = lgG
  • Garis C = control
  • Dinyatakan Batal bila tidak tampak garis control













































NARKOBA
  1. IMUNOASSAY UNTUK PEMERIKSAAN NARKOBA
Narkoba atau Narkotika dan obat terlarang lainnya, saat ini penggunaannya menjadi masalah medis, hokum, social dan ekonomi di Negara maju maupun Negara berkembang.
Penyalahgunaan narkoba dari tahun ke tahun semakin meningkat Menurut UU RI Nomor 5 Tahun 1997 yang termasuk kelompok Psikotropika adalah Amfetamin dan derivatnya yaitu MA (Methamfetamin) dan MDMA (Methylene-Dioxyy-Meth-Amvetamin). LSD ( Lysergic Acid Diethylamide), obat tidur, anti depresi dan anti psikosis.
Dalam UU RI Nomor 22 tahun 1997,Narkotika meliputi golongan Opiat(Morfin, Heroin),golongan Kanabis(Ganja, Marijuana, Hahis) dan golongan koka(Kokain/Coke/Crack).
Heroin (Diacetyl Morphine) atau putau adalah analgesic dan narkotik golongan 1, biasanya digunakan dengan cara suntikan,dihirup atau melalui oral.
Ganja atau Marijuana/Hashis yang metabolitnya dalam urin sebagai THC (Tetra Hidro Cannabinol) atau 11-nor-Ä- tetrahydrocannabinol-9-carboxylic acid (asam karboksilat yang berkonjugasi yang berkonjugasi dengan asam Glukoronat), merupakan jenis narkoba dari kelompok halusinogeen dan narkoba golongan 1. Umumnya ganja digunakan melalui rokok.
Kokain (ecgonine methyl ster-benzoylecgonine) adalah stimulat jenis narkotika golingan 1. Kokain dikomsumsi melalui suntikan, dihirup dan dimasukkan dalam rokok.
Amfetamin dan derivatnya yaitu MA (dikenal sebagai shabu-shabu)dan MDMA (sebagai ekstansi/inex) termasuk golongan psiko-stimulansia. MDMA biasanya dikomsumsi melalui oral sedangkan MA digunakan secara suntikan, dihirup dan dicampur dengan tembakau rokok kemudian dihisap.
Melalui sirkulasi darah, zat narkoba akan dibawa ke otak, hati, ginjal, dan organ lainnya, kemudian mengalami metabolism serta melalui ginjal dieksresi dan dikeluarkan melalui urin. Efek dari zat narkoba dapat mempengaruhi susunan saraf pusat dan merusak organ-organ dalam tubuh.
Heroin, Ginjal, Kokain, dan A, fetamin tidak digunakan dalam ilmu kedokteran melainkan sebagai designed substrance yaitu sengaja dibuat untuk tujuan bersenang-senang.
Golongan Opiat dan Amfetamin masih dapat dideteksi dalam urin 1 sampai 4 hari setelah penggunaan obat. Golongan kokain dalam 1 sampai 3 hati. THC masih dapat dideteksi dalam urin 2-7 hari setelah penggunaan obat. Bahkan dalam urin pecandu berat, THC masih dapat dideteksi 46-77 hari setelah penggunaan obat.
Zat narkoba dapat dideteksi dalam darah atau serum,urin dan cairan tubuh.

TES LABORATORIUM
  1. PEMERIKSAAN TEST NARKOBA
  • PRA ANALITIK
Judul : pemeriksaan Test Narkoba
Metode : Imunokromatografi
Tujuan : untuk mengetahui ada tidaknya narkoba pada pasien
Prinsip : berdasarkan prinsip pemeriksaan Imunokromatografi methamphetamine akan terbentuk garis merah jika terdapat narkoba jenis mertham pethamin
Dasar Teori : berdasarkan reaksi imunokromatografi di mana urine yang mengandung narkoba berkaitan dengan obatconjugate untuk mengikat antibody dalam strip. Urine yang mengandung obat(narkoba) akan memberikan satu garis warna pada strip, sedangkan urine yang tidak mengandung narkoba akan memberikan 2 garis warna pada strip.
Alat dan Bahan :
  1. Strip test narkoba
  2. Pipet tetes
  3. Tabung reaksi
  4. Timer
  5. Urine

  • ANALITIKC
Cara kerja:
  1. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan
  2. Pipet sebanyak 100ul dalam tabung reaksi
  3. Celupkan strip kedalam tabung tersebut yang berisi urine
  4. Keluarkan kemudian baca hasilnya.

  • PASCA ANALITIK
Interpretasi Hasil :
  • Positif : jika terbantuk satu garis
  • Negative : jika terbentuk 2 garis
  • Invalid : tidak terbentuk garis warna pada control dan test












TES KEHAMILAN
  1. IMUNOASSAY UNTUK TES KEHAMILAN
Plasenta memiliki kapasitas besar untuk menhasilkan sejumlah hormone peptide dan steroid yang esensial untuk memelihara kehamilan. Hormone yang terpenting adalah Human Chorionic Gonodotropin, estrogen dan progresteron. Plasenta sebagai organ endokrin utama pada kehamilan, bersifat untuk dibandingkan dengan jaringan endokrin lain dalam dua aspek. Jenis dan kecepatan sekresi hormon plasenta terutama bergantung pada stadium kehamilan.
Salah satu kejadian pertama setelah implamantasi adalah sekresi (HCG), suatu hormone peptide yang terjadi yang memperpanjang lama kehidupan korpus luteum oleh krion yang sedang berkembang. Jika terjadi fertilisasi, blastokista yang tertanam menyelamatkan dirinya dan tidak tersapu keluar bersama darah haid dengan membuat HCG. stimulasi oleh HCG diperlukan untuk memelihara korpus luteum selama fase luteal normal pada siklus ovarium, tertekan akibat umpan balik negative oleh progresteron kadar tinggi. Kelangsungan kehamilan secara normal bergantung pada kadar estrogen dan progreson yang tinggi. Dengan demikian pembentukan HCG selama trimester pertama sangat penting unutk mempertahankan pembentukan hormone-hormon tersebut oleh ovarium. Pada janin laki-laki, HCG juga merangsang prekursor sel-sel leyding di testis janin untuk mengeluarkan testoteron yang menyebabkan maskulinisasi saluran reproduksi.
Hormone HCG dapat dideteksi diurin sampai sedini bulan pertama kehamilan, sekitar 2 minggu setelah terlambat haid, karena waktu ini adalah saat keaga mudiga belum dapat dideteksi dengan pemeriksaan fisik, uji diagnostik ini memungkinkan konfirmasi kehamilan secara dini.






  1. TES LABORATORIUM
  • PEMERIKSAAN PLANO TES
  • PRA ANALITIK
Judul : pemeriksaan plano test
Metode : imunokromatografi
Tujuan : HCG merupakan suatu tahap tes yang menggunakan urine secara imunokromatografi untuk mendeteksi adanya human karionik gonadotropin dalam urine dan juga mendeteksi adanya kehamilan
Dasar teori : HCG (hormone charionoc Gonadotronpin) merupakan hormone yang dihasilkan oleh plasenta yang mencapai puncaknya pada 8 minggu kehamilan kemudian untuk kembali keminggu-mingu berikutnya hormone ini adalah hormone yang disekresi oleh sel-sel troboflas kedalam cairan ibu Negara setelah nidasi terjadi. HCG dalam urin dapat digunakan untuk penentuan kehamilan dengan cara sederhana penentuan kehamilan dengan menggunkan urin dapat dilakukan dengan dua cara yaitu cara biologis dan cara immunologic. Percobaan biologic dengan 3 cara yaitu cara ascheim zondek, cara friendam, dan caragali mainini. Sedangkan pemeriksaan secara imunologic dapat dilakukan secara langsung dengan cara direct latex aglutination (DLA) atau cara tidak langsung dengan latex aglutination inhibitor serta dengan cara hemaglutination inhibitiom (HAI).


  • Alat dan Bahan
  1. Tabung reaksi
  2. Test strip
  3. Urine


  • ANALITIK
Cara kerja :
  1. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan
  2. celupkan strip kedalam urine selama 10-15 detik
  3. keluarkan kemudian baca hasilnya setelah 3 detik
  • PASCA ANALITIK
Iterpretasi Hasil :
  • Positif : jika ada dua garis pada daerah control dan test
  • Negatif : jika terdapat satu garis pada daerah control

  • Pemeriksaan HCG
  • PRA ANALITTIK
Metode : langsung
Prinsip : HCG yang terdapat dalam urine bereaksi dengan anti HCG yang terikat pada partikel latex. Reaksi ini ditunjukan dengan adanya aglutinasi pada partikel latex.
Alat dan Bahan
  1. Slide
  2. Klinipet
  3. Urine
  4. kontrol positif
  5. kontrol negatif
  6. Reagen latex
  7. Batang pengaduk
  • ANALITIK
Cara kerja
  1. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan
  2. Pipet pada tempat berbeda sampel urine sebanyak 1 tetes (3 tempat)
  3. Tambahkan masing-masing 1 tetes control positif, control negatif dan reagen latex
  4. Campur dengan batang pengaduk yang berbeda
  5. Amati reaksi yang terjadi

  • PASCA ANALITIK
Interpretasi hasil :
  • Positif : Terjadi aglutinasi
  • Negatif : Tidak terjadi aglutinasi




























TES GOLONGAN DARAH
  1. IMUNOASSAY UNTUK TES GOLONGAN DARAH
Darah adalah suatu suspensi yang terdiri atas plasma dan sel-sel darah. Antigen (aglutinogen) olongan darah rerikat pada sel darah merah sedangkan antibodi (aglutinin) terdapat salam plasma darah. Sifat golongan drah adalah diturunkan, terikat somatic kromosom dan bersifat abadi (kebakaan).
Baik antigen maupun antibodi dari golobgab darah terdapat dalam darah kita dalam bentuk ketidak sesuaian. Pada golongan darah system ABO dibagi menjadi 4 golongan darah yaitu A, B, AB dan O. golongan A terdapat antigen A dan anti B; golongan B terdapat antigen B dan anti A; golongan AB terdapat antigen AB dan tidak terdapat antibody ; golongan O tidak terdapat antigen dan terdapt anti-A dan anti-B.


TES LABORATORIUM
  1. PEMERIKSAAN GOLONGAN DARAH
  • PRA ANALITIK
Judul : pemeriksaan golongan darah
Metode : Aglutinasi
Tujuan : untuk menentukan golongan darah seseorang dengan mereaksikan antibodi yang terdapat dalam serum dan antigen A,B,AB dan O dalam reagen.
Prinsip : Antigen pada darah akan bereaksi dengan antisera pada reagen yang akan menimbulkan aglutinasi.

Alat dan Bahan
  1. Objek gelas
  2. Blood lancet
  3. Darah kapiler dan darah vena
  4. Serum anti A
  5. Serum anti B
  6. Serum anti AB
  • ANALITIK
Prosedur kerja
  1. Jari pasien yang akan ditusuk didesinfeksi dengan alcohol 70%
  2. Di tusuk denan lancet, tetesan pertama dihapus dengan kapas kering, tetsan kedua selanjutnya ditaruh diobjek glass dengan 3 bagian.
  3. Kemudian ditetesi dengan anti sera A, anti sera B, anti sera AB.
  4. Dicampur dengan baik kemudian digoyang-goyangkan.

  • PASCA ANALITIK
  • Pembacaan hasil
  • Apabila terjadi antigulasi pada anti serum A.
---------- golongan darah A
  • Apalagi terjadi antigulasi pada anti serum B
----------golongan darah B.
  • Apabila terjadi antigulasi pada anti serum AB.
------------golongan darah AB.
  • Apabila terjadi antigulasi pada serum A,B,AB.
-------------Golongan darah O.











DAFTAR PUSTAKA
Handojo, Indo. 2004. Imunoassay Terapan Pada Beberapa Penyakit Infeksi. Surabaya: Airlangga University Press.
Hardjoeno. 2007. Interpretasi Hasil Tes Laboratorium Diaggnostik. Cet 5. Makassar : Hasanuddin University Press.
Manaba Faizin. 2001. Buku Ajar Patologi Umum. Edisi IV .Makassar

Geen opmerkings nie:

Plaas 'n opmerking